Munggahan: Tradisi Makan-Makan Jelang Ramadan, Sarat Makna dan Tantangan

waktu baca 2 menit
Sabtu, 9 Mar 2024 03:22 0 164 Dudi Triaji

Ciamis, Fimadina.com

Munggahan, Momen Persiapan Menyambut Ramadan

Setiap menjelang bulan Ramadan, tradisi munggahan kembali semarak di berbagai daerah di Indonesia. Istilah “munggahan” sendiri berasal dari bahasa Sunda yang berarti “naik”, melambangkan kenaikan ke tingkat spiritual yang lebih tinggi dengan memasuki bulan suci Ramadan. Tradisi makan-makan bersama ini menjadi momen yang dinanti, tak hanya untuk berkumpul bersama keluarga dan kerabat, tetapi juga sarat makna dalam perspektif agama, sosial, dan budaya.

Variasi Tradisi di Seantero Nusantara

Di setiap daerah, tradisi munggahan diwarnai dengan kekhasan masing-masing. Di Jawa Barat, masyarakat Sunda biasanya mengadakan acara “botram” atau makan bersama di alam terbuka. Sementara di Jawa Tengah, ada tradisi “megengan” yang diiringi dengan upacara “padusan” atau mandi bersama di sumber mata air. Tak ketinggalan pula tradisi “nyadran” di Jawa Timur, di mana masyarakat membersihkan makam leluhur dan berdoa bersama.

Lebih dari Sekadar Makan-Makan

Secara agama, munggahan merupakan wujud rasa syukur atas berkah Allah SWT dan menjadi persiapan diri untuk memasuki bulan suci Ramadan. Momen ini menjadi ajang untuk memperbanyak amal ibadah, seperti salat berjamaah, membaca Al-Quran, dan mendengarkan ceramah agama. Tujuannya adalah untuk meningkatkan keimanan dan mempersiapkan diri secara spiritual untuk menyambut Ramadan.

Tak hanya itu, munggahan juga menjadi momen spesial untuk mempererat tali silaturahmi. Berkumpul bersama keluarga, kerabat, dan tetangga menjadi sarana untuk saling memaafkan, mempererat hubungan, dan membangun rasa persaudaraan. Selain itu, tradisi ini juga menjadi pengingat untuk selalu bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah SWT, yang disimbolkan dengan menyiapkan berbagai hidangan lezat.

Perekat Solidaritas dan Budaya

Di sisi sosial, munggahan menjadi perekat hubungan antara individu, keluarga, dan masyarakat. Berkumpul dan berbagi makanan dalam tradisi ini membantu memperkuat solidaritas dan rasa kebersamaan, serta melestarikan nilai-nilai gotong royong dan kebersamaan yang khas Indonesia.

Menjaga Kebaikan dalam Tradisi

Meskipun kaya makna, tradisi munggahan tak luput dari potensi pemborosan dalam hal makanan dan pengeluaran. Jika tidak dijalankan dengan penuh kesadaran, munggahan juga bisa menjadi ajang pamer dan meningkatkan konsumsi berlebihan, yang bertentangan dengan nilai-nilai kebaikan apalagi menjelang pelurusan niat dalam perisapan puasa Ramadan.

Oleh karena itu, penting untuk menjaga nilai positif tradisi munggahan dengan melakukannya secara sadar dan penuh makna. Fokuskan pada makna sesungguhnya, sesuaikan dengan kemampuan finansial, berbagi dengan sesama, dan gunakan momen ini untuk refleksi diri. Dengan demikian, tradisi munggahan dapat menjadi momen berharga untuk menyambut Ramadan dengan penuh rasa syukur, kebersamaan, dan persiapan diri yang optimal.

Editor: Zezen Zaini Nurdin

 

Dudi Triaji

Dudi Triaji

Pegiat Kepemudaan dan Remaja

Home
Kontak Kami
Search
Kembali